dermawan2u
aku ini..
Tag Board
Jejaring Maya
penulis-penulis

Akhi Masrawi
Amiza Khusyri
Faisal Tehrani
Saharil Hasrin Sanin
Zaid Akhtar
Credits

Archive
Counter
| |
Friday, June 16, 2006 / 12:47 PM



Salam penuh kasih buat awak yang teristimewa...Syukur ke hadrat Ilahi saya masih bernafas di bumi yang sementara ini dan awak mungkin masih bisa untuk menatap bingkisan dari hati kecil saya ini. Selawat dan salam buat Rasul junjungan kerna dengan berkat kesabaran dan kesungguhannya menyebar Islam kita mengecapi nikmat iman pada hari ini!!! Alhamdulillah, moga kita sama-sama menghargainya dan memeliharanya.. InsyaALLAH.

Warkah ini saya utuskan khas buat awak yang bergelar kekasih hati! Bingkisan ayat yang terbentuk dalam warkah ini sesungguhnya lahir dari hati saya penuh setia menanti awak. Kehadiran awak dalam hidup ini sebenarnya satu keajaiban yang saya terima dengan penuh kesyukuran dan rasa terima kasih padaNYA ... takdir penentu segalanya! Dan takdir itulah yang mempertemukan kita..

Awak...
Saya tak pasti bagaimana untuk saya melempiaskan kata-kata yang terbuku di sudut hati kecil ini, tapi ada sesuatu yang ingin saya luahkan buat permulaan perhubungan ini.. dengan harapan awak akan faham dan menerima lukisan hati ini seadanya saya. Awak, saya terlalu dan teramat berterima kasih kerna awak sudi hadir dan menerima saya seadanya saya, sedang saya juga sedia tahu saya ini insan yang kekurangan segalanya.. tapi saya amat terharu bila mana awak sudi menerima saya tanpa sebarang persoalan dan jua alasan. Menerima saya SEADANYA saya, yang membuatkan saya bisa tersenyum dengan penerimaan awak.

Awak...
Kita sama-sama di atas titian sebuah perhubungan. Awak tahu apa rasa hati saya seperti mana saya tahu disebalik rasa hati awak. Rindu kita, kasih kita yang tak pernah terpadam kadangkala meronta kuat hati saya dengan permintaan sebuah pertemuan. Namun, saya takut dan bimbang jika pertemuan itu bisa menghadirkan murkaNYA.. ah, jangan tersenyum sinis. Saya tahu saya bukan mana-mana ustazah untuk bercakap dengan lagaknya tentang segala hukum agama. Tapi sebolehnya saya mahu memperbaiki diri dan selalu mengingatkan diri sendiri agar tidak terjelepuk dalam lumpur yang bisa memalapkan hati kita. Ya benar, kita-kita ini tak lari dari melakukan kesilapan.. dan sebolehnya kesilapan silam itulah yang mahu saya elakkan.. dan tidakkah awak berpendapat sama seperti saya?

Awak...
Saya amat berharap, andai telah ditakdirkan jodoh kita berpanjangan.. ingin sekali saya mohon dengan setulus hati, agar awak akan bisa membimbing saya dengan akal awak yang sembilan, agar sempurna akal saya yang satu ini. Saya juga berharap hubungan yang terjalin ini tidak membawa kita terlalu asyik dalam arus gemersik alunan kasih kita sehingga terlupa kewajipan sebenar kita di dunia fana ini. Tapi dalam masa yang sama, saya juga sebenarnya tidak berani untuk mempertaruhkan bahawa hubungan kita ini berjalan seperti mahunya kita, kerna kita sendiri sedia maklum sesuatu hubungan itu kan tetap ada badai yang menghempas.. Tatkala itu, saya tidak pasti bagaimana keadaan kita mengharunginya.. Namun, dengan penuh ketulusan hati marilah kita sama-sama memohon agar hubungan ini teguh dan diredhaiNYA... aminnn!!!

Erm... terlalu panjangkah bicara saya ini untuk awak tatapi? baiklah, jika begitu izinkanlah saya berhenti di sini dahulu... insyaAllah jika punya kesempatan akan bertemu kita di arena kata tanpa suara ini lagi. Jagalah diri awak sebaik-baiknya, seperti mana saya juga mahu menjaga diri sebaik-baiknya.. terima kasih kerna membaca warkah ini hingga ke ucapan yang terakhir.. sehingga bertemu lagi!

"Ucapan yang baik itu adalah apabila mampu menyenangkan hati insan yang kamu sayang!"

Semoga rindu dan kasih kita tidak melebihi kasih dan cinta kita padaNYA.
Wassalam.. ila'iqa.

Photobucket - Video and Image Hosting

Nota siku lipat : Untuk bakal kekasihku yang kan bisa mengetuk pintu hatiku...

hehehe.... sengal jiwang tahap lagit ke tujuh wehhh!!! ader yang muntah ke? peduli hape aku... haha