dermawan2u
aku ini..
Tag Board
Jejaring Maya
penulis-penulis

Akhi Masrawi
Amiza Khusyri
Faisal Tehrani
Saharil Hasrin Sanin
Zaid Akhtar
Credits

Archive
Counter
bicara untuk hati..
| |
Monday, September 18, 2006 / 2:00 PM

Bukankah telah ku kata, kan ada dua entry untuk hari ini..
dan kesempatan yang kedua ini akan kuguna meluah secebis rasa dari lubuk jiwa..
dan sesungguhnya ini lebih kepada peringatan buat hati sendiri.. bicara sama hati biar hilang rasa lara..

Hati ini, kadang terlalu amat degilnya mahu melucutkan segala tentang dia yang kerap meruntun jiwa.. hati, mengapa kau sedegil ini? membuat kalbu rawan selalu? apa mahumu sedang semua telah berlalu??

Wahai hati yang berdetak, hilangkan segera riak resahmu.. usah diikut keterlaluan rasa.. kesannya merana hati terluka.. dengar ini, bisik dari dalam diri. Kau takkan merasa tenang selagi tidak melepaskan kenangan silam, lepaskan.. perlahan.. agar kau tenteram wahai hati! Ya... aku teramat memahami erti kenangan tiap yang berlaku, namun ini bukan caranya kau menganyam waktu. Kerap merenung kenangan yang ditinggal sedang masa hadapanmu entah di mana? Jangan! jangan kau silap mengatur langkah..

Hati..
Aku tahu kau tersangat memahami tiap yang dibisik.. tapi jangan hanya sekadar mendengar tanpa kau bertindak. Jika benar bisikanku ini diterima buktikan padaku dengan sejujurnya..

Photobucket - Video and Image Hosting

Baiklah.. jika itu mahumu hatiku.. aku beri kau masa hanya untuk hari ini mengimbas sesungguhnya kenangan.. Namun boleh kau berjanji padaku? pada bisikan terpaling dalam dari dirimu sendiri? kenangan itu sesekali takkan mengheret kau ke lembah yang lalu? (hati tiba-tiba senyum..) Itu senyuman mengingat kenangan atau aturan langkah selepas kenangan?

Jawapan hati ::

Wahai bisikan yang datang dari dalam.. aku mendengar setulusnya setiap bisik bicara darimu. Di sini, ingin aku usaikan segala yang terpendam di lubuk hati kecilku.. aku sesungguh mengaku, kenangan itu tak pernah padam dan semestinya takkan pernah padam. Namun itu bukan alasan untuk aku mengingkari janji telah aku lafaz dengan senyum dalam hati.. kenangan biarpun masih ada namun kian pudar. Sekadar mengingat salahkah aku? kerna kau harus tahu hati yang bernama manusia itu takkan sunyi dari ingatan!

Aku di sini.. masih ingat akan kenangan namun tak lagi menaruh harapan. Sudah sekian lama aku biar kenangan itu terawangan.. namun kadang hatiku pernah jua tersentuh, kerna.. hati ini mungkin terlalu lembut saat mengingati dia. Sekarang, aku cuba bangkit dan berikrar janji.. takkan sesekali lagi air mata mengalir hanya untuk sebuah kenangan yang telah berlalu. Percayalah bisikan yang datang dari dalam.. aku berjanji bukan sekadar padamu, namun setulusnya tercipta hadir dalam hati yang terpaling sunyi! ...........................